Bagaimana Kazakhstan menjadi penambang kripto terbesar kedua di dunia - BBC News Indonesia



Published
Moldir Shubayeva adalah penambang Bitcoin perempuan pertama di Kazakhstan.

Ia menjadi karakter besar di industri yang didominasi oleh pria ini, dan dihormati sejawatnya karena berhasil membesarkan perusahaannya menjadi salah satu yang terbesar di negara tersebut.

"Saya menghabiskan empat tahun terakhir hidup saya untuk bekerja, bahkan tak jarang saya tidur di kantor," kata dia.

Moldir mulai tertarik pada Bitcoin sekitar lima tahun lalu, dan mulai menambang kripto bersama saudara laki-lakinya di rumah, sebelum membangun beberapa pertambangan yang lebih besar, lalu menyewakannya.

Dia berkata, pertumbuhan bisnisnya, dan industri ini secara keseluruhan di Kazakhstan, sangat pesat - terutama setahun terakhir.

"Pagi saya diawali dengan mengecek harga Bitcoin, untuk melihat pertumbuhannya. Jika harganya menembus US$50.000 per koin, saya langsung bersemangat. Adrenalin saya langsung terpompa."

============
Berlangganan channel ini di sini: https://bit.ly/2Mkg9hY

Ini adalah channel resmi BBC Indonesia, di mana kami menyajikan berita internasional dan berita nasional yang akurat dan tidak berpihak.

Video tentang berita terkini disajikan dalam berbagai format, mulai dari video dokumenter, video eksplainer, dan wawancara tokoh.

Terima kasih telah mengunjungi kami. Ikuti juga akun media sosial kami lainnya:
▪️ Instagram: https://www.instagram.com/bbcindonesia/
▪️ Twitter: https://twitter.com/BBCIndonesia
▪️ Facebook: https://www.facebook.com/BBCNewsIndonesia/

#bbcindonesia
Category
Cryptocurrency Mining
Be the first to comment